Beranda » INFO GUNUNG » Pendakian Gunung Arjuno Via Purwosari, Ini Misteri Keangkerannya!

Pendakian Gunung Arjuno via Purwosari, kini resmi dibuka!

Sobat Wisata Gunung, siapa yang sedang rindu dengan gunung Arjuno? Kali ini, lebih banyak menuliskan kisah pendakian, bukan hanya sekadar informasi saja. Yups, tentang gunung tertinggi kedua di Jawa Timur, setelah gunung Semeru.

Mendaki gunung, tentu tidak akan luput dari cerita mistis. Namun, hobi dan indahnya alam Tuhan, membuat kita tidak pernah menyerah untuk menyentuh mata diri dengan alam tersebut. Malah kadang, jiwa seakan terpanggil dan rindu dengan indahnya pemandangan yang melindungi benda kerucut yang dijuluki dengan paku bumi itu.

Informasi terbaru, sejak 2019, pendakian harus melalui registrasi online terlebih dahulu ya kawan, tidak bisa lagi pakai cara on the spot.

Inilah 9 Jalur Pendakian Gunung Arjuno

Ada banyak jalan menuju Roma, lebih tepatnya, ada banyak jalur yang bisa Anda lewati saat hendak menuju puncak Arjuno. 9 jalur, belum lagi jalur tikus yang sering dilewati pendaki yang terlalu merindu dengan gunung ini. 9 jalur ini, 4 utama, 5 jalur tidak resmi.

Sangat tidak disarankan ya, melewati jalur tikus, karena jalur ini biasanya dilewati oleh orang-orang yang mendaki tanpa izin, karena pendakian yang sering ditutup saat pandemi kemarin, atau karena cuaca buruk. Bisa sangat membahayakan keselamatan pendaki, terlebih jika ada masalah di tengah jalan.
Seperti teman pendaki yang hilang atau tersesat, padahal posisi mendaki tidak izin dan tidak tercatat di buku laporan.

Hal ini mengakibatkan menyulitkan Tim SAR yang menangani, tidak ingin kan, jika sampai terjadi hal demikian?

Untuk itu, lewatlah salah satu di antara 4 jalur resmi yang saya tuliskan dari angka 1 sampai 4, lalu 5 ke bawah belum diresmikan. Jangan lupa melakukan pendaftaran terlebih dahulu layaknya orang yang mendaki biasanya, inilah 9 jalur itu:

1. Purwosari
2. Tretes
3. Cangar
4. Kebun Teh Lawang
5. Kaliandra
6. Sumbergondo
7. Karangploso
8. Sumber Awan
9. Pure

Dari sembilan jalur di atas, konon, banyak yang bilang, gunung Arjuno angker nya lebih kerasa saat lewat jalur Purwosari sampai ada yang bilang jalur ini termistis. Di sana banyak terdapat tempat untuk bertapa atau meditasi. Istilah orang sekitar Arjuno, menyepi. Untuk mendekatkan diri kepada Tuhan, atau untuk mendapatkan ilmu-ilmu tertentu.

Tidak hanya tempat menyepi, banyak sekali bahkan di setiap pos, terdapat arca peninggalan eyang-eyang, atau petilasan para dewa.

Wah, dalam pembahasan ini, nanti akan saya bahas dari jalur Purwosari, mantap kan?

Inilah Kisah Pendakian Gunung Arjuno Via Purwosari

 

Perjalanan yang dilakukan oleh 6 orang, 4 laki-laki dan dua perempuan ini mula-mulanya berjalan lancar. Mereka bernama Rozikin, Imam, satu laki-laki dan Deny sebagai seseorang yang memberikan informasi nanjak kali ini. Oh iya, masih ada dua perempuan lagi, namun nama-namanya tidak disebutkan oleh narasumber.

Seperti biasa, sebelum memulai perjalanan, tentu harus registrasi dan berdoa sesuai kepercayaan masing-masing. Agar perjalanan dilancarkan hingga, ke puncak, lalu bisa turun dengan selamat.

Naik gunung ke Arjuno via Purwosari, memang tidak terelakkan suasana yang lebih mencekam ketimbang jalur lain, namun yang menjadi positif di sini, jalur ini lebih halus dan sepi ketimbang jalur via Tretes yang katanya ada jalur asu.

Jalur via Tretes, banyak bebatuan, membuat para pendaki kualahan.

Itu semua pilihan Anda, jika memilih jalur Purwosari, siapkan keberanian dan jangan lupa berdoa sebelum berangkat, karena nanti Anda akan dihadapkan dengan banyak sekali patung-patung atau tempat pemujaan atau meditasi.

Perjalanan Deny Setiawan dan kawan-kawan, bisa dibilang lancar, meski sempat ada gangguan salah satu pendaki bertemu dengan makhluk tinggi besar, berwarna hitam di siang hari saat berada di pos Tampuono. Baiklah, saya akan menceritakan perjalanan lengkapnya.

Segerombolan rombongan pendaki yang berasal dari Jawa Timur, tepatnya Sidoarjo ini, kini sudah sampai di tempat parkir dan Basecamp tempat pendaftaran, waktu itu 16 Agustus 2016.

Mereka ingin, di saat kemerdekaan bisa merayakan kemerdekaan di puncak Gunung Arjuno, asyik kan ya?

Setelah melakukan registrasi, semua pun melancarkan doa di dalam hati masing-masing dan memulai perjalanan dari Basecamp Tambak Watu, tepatnya di Ds. Tambak Watu Kec. Purwosari, Kab. Pasuruan, menuju ke pos 1. Di pos 1 ini, menurut narasumber, akan tampak sebuah Goa. Goa itu namanya Goa Ontoboego. Perjalanan baru dimulai dari sini, kaki mereka ingin radak cepat, dan bertemulah dengan hamparan kebun kopi milik warga, dari sini tanjakan mulai terasa, karena kemiringan sekitar 10 derajat.

Masih terasa ringan sih, tetapi perjalanan menuju pos 2, sekitar 30 menitan. Ada banyak pos yang siap menghadang, di pos 2, sudah mulai tampak, yaitu Pos Tampuono. Perasaan merinding, pun sudah kerasa. Salah satu teman di antara pendaki itu, melihat sosok makhluk tinggi besar, berwarna hitam. Ia tidak berani bercerita kepada siapa-siapa. Meski lihatnya di siang bolong, tetapi daerah gunung merupakan rumah mereka, rumah mahkluk astral yang berkekuatan lebih besar ketimbang makhluk astral yang ada di rumah-rumah kosong.

Semua pendaki pun juga merasakan perasaan yang sama, pos itu berupa tempat meditasi yang biasa digunakan oleh orang-orang yang ingin melatih kebatinan, seram kan? Ada patung Naga juga di sana.

Tidak ingin berlama-lama, perjalanan pun dilanjut, kini sampailah di pos 3, Eyang Sakri. Di sana juga ada kayak gubuk, tempat untuk bertapa. Lalu menuju ke pos 4, guys. Suasana mistis makin kerasa, meski tampilan yang akan kalian lihat, berbeda dari sebelumnya.
Deny bercerita, jika sebelumnya, rata-rata ada bangunan untuk meditasi, di sini lebih ke halaman luas disertai patung yang berbalut kain putih. Patung itu konon jelmaan dari Eyang Semar, melihat patung itu, semakin merinding hingga naik ke bulu kuduk.

Sudah cukup puas di sana, lanjutlah perjalanan menuju pos 5, di Mangkutoromo. Di sini sudah agak lega, karena bisa selonjoran dan meletakkan barang-barang yang ada di pundak. Jika ingin naik ke puncak, katanya lebih enak barang ditaruh di sini, biar nggak berat-berat.

Oh iya, isi penuh botol air yang Anda bawa ya, di sini ada sumber air yang siap Anda isikan. Di atas sudah tidak ada sumber air.

Lelah beristirahat, lanjut aja ke pos 6, Candi Sepilar, agak seram, kita melewati di antara candi itu, dan segera menuju ke Pos 7, Jawa Dwipa. Estimasi perjalanan dari pos ke pos, yang paling jauh ada di pos Jawa Dwipa menuju ke Plawangan. Sekitar 3 jam lebih.

Di Plawangan ini, kita akan dipertemukan dengan jalur pendakian dari arah Lawang. Nah, kalau sudah begitu, kita bisa segera sampai di puncak yang ditunggu-tunggu, yaitu Puncak Ogal Agil.

Jangan lupa menikmati suasananya ya, meski sempat ketemu suasana merinding, di sini Anda bisa menikmati hamparan pepohonan Edelweis, atau pohon atau bunga abadi. Lalu, sampailah kita di puncak yang ditunggu-tunggu.

Akhirnya, mereka ber enam, sampailah di puncak Ogal Agil. Foto-foto ini, kita akan bisa melihat hamparan awan, yang bisa terlhat langsung di depan mata, sambil merayakan kemerdekaan. Ada beberapa gunung juga yang bisa kita lihat, itu gunung Semeru dan Welirang.

Gunung Semeru, gunung tertinggi Jawa Timur, dan memang lumayan dekat sih sama Gunung Arjuno. Jika ingin tahu tentang Semeru, ini dia kisah misteri Gunung Semeru.

Menurut Deny, puncak ini dinamakan Ogal-Agil karena Anda akan melihat beberapa bebatuan besar yang ada di puncak, ketika ada angin yang berhembus besar, batu itu akan bergoyang-goyang kayak ogal-agil gitu. Jadi di atas juga agak ngeri sih, tapi seru, karena bisa melihat awan-awan yang menyegarkan. Oh iya, hati-hati jangan sampai kepleset, bahaya.

Salah satu teman, saat di bawah setelah pendakian usai pun baru berani bercerita tentang apa yang dilihatnya. Memang mendaki, sudah pasti ada halangan, jangan cepat putus asa, bahkan masih ada pengalaman yang seram dari para pendaki lainnya, saat mendaki di gunung ini, kapan-kapan saya ceritakan.

Cari Aman dengan Mencari Teman yang Kenal Jalan

Mendaki,banyak  hal yang bisa terjadi di depan Anda. Sedia payung sebelum hujan, bawa teman yang kenal track ya guys, jangan lupa. Kalau tidak punya, bisa meminta diantar oleh pemandu yang telah disediakan.

Alam yang masih rimbun dan terjaga, meski sudah ada petunjuk arah, terkadang bisa menyulitkan para pendakian. Apalagi, ada banyak jalan bercabang. Ada satu kisah, kumpulan orang yang sedang mendaki di Arjuno namun tersasar ke Puncak Welirang. Memang tidak salah, jika sampai ada yang tersasar di puncak itu, karena gunung ini berjajar.

Untung saja, salah satu pendaki yang sedang bersama dengan rombongan itu, sebelumnya pernah mendaki ke Welirang. Jadi nggak terlalu panik, malah memilih memutuskan ke puncak Welirang, ketimbang tujuan awal mendaki ke puncak Arjuno.

Karena ia harus kembali sangat jauh, jika memaksakan ke puncak Arjuno. Semoga pendakian yang seperti ini tidak sampai terjadi pada Anda ya, mangkanya cari rekan yang berpengalaman.

Penutup

Sudah banyak bercerita nih guys, saatnya saya pamit. Itulah beberapa informasi dan pengalaman pendakian Gunung Arjuno via Purwosari. Jangan lupa ya, sebelum mendaki, periksa perlengkapan mendaki, baik stok makanan atau alat pendakian, jangan sampai ada yang tertinggal, supaya pendakian lancar.

# Bagikan informasi ini kepada teman atau kerabat Anda

Belum ada komentar

Silahkan tulis komentar Anda

Email Anda tidak akan dipublikasikan. Kolom yang bertanda bintang (*) wajib diisi.

Komentar Anda* Nama Anda* Email Anda* Website Anda

Kontak Kami

Apabila ada yang ditanyakan, silahkan hubungi kami melalui kontak di bawah ini.